Jalani Profesi dengan Hati

https://www.youtube.com/watch?v=sAMvv8kvG5M

Menjadi seseorang yang bisa mengubah dunia tentunya hebat karena bisa menjadi legenda yang akan terus diingat oleh banyak orang di dunia. Who’s the legend that inspire you? Bagi saya, sosok yang melegenda dan menginspirasi adalah Raden Ajeng Kartini. Ibu Kartini adalah tokoh yang mengangkat derajat wanita di Indonesia. Pada zaman dahulu, wanita di Indonesia hanya boleh di rumah dan mengurus rumah tangga. Tidak boleh mengenyam pendidikan dan menjadi gender kelas dua di bawah pria. Sungguh miris! Realita yang menyedihkan membuat R.A Kartini tersentuh untuk melakukan perubahan. Dengan daya yang dimiliki karena menjadi anak ningrat dan terpandang sehingga bisa mengenyak pendidikan dan bergaul dengan orang-orang berpengaruh termasuk orang-orang Belanda yang menjajah negeri ini.

Setelah sedikit flashback masa lalu, mari melangkah maju dengan melihat realita yang terjadi saat ini. Siapa tokoh yang menjadi legenda? Sepertinya bingung kalau menentukan legenda zaman sekarang karena banyak orang yang sebenarnya hebat tidak cukup tangguh mempertahankan identitasnya sehingga mudah menyerah dengan adanya masalah dan konflik yang terjadi. Sebenarnya anak muda bisa menjadi pengubah dunia. Banyak orang yang sudah sukses saat muda terutama di dunia bisnis. Maraknya bermunculan perusahaan start up yang maju seperti Gojek, BukaLapak, HijUp, Traveloka, dan masih banyak lagi termasuk perusahaan financial technology. Perusahaan start up yang dirancang oleh anak-anak muda memang digemari oleh anak-anak muda juga. Tak ayal mereka sukses karena berhasil menggaet anak-anak muda untuk menjadi konsumen setia.

Era digital yang mengutamakan kemajuan teknologi memang membutuhkan daya kreatif dan kemampuan untuk bersaing yang kuat. Potensi yang dimiliki bisa berkembang asalkan punya tekad dan keyakinan yang kuat. Ingatlah pepatah, “Semakin tinggi pohon semakin kencang angin menerjang.” Sikap tangguh dan pantang menyerah memang dibutuhkan untuk bisa menjadi sukses di bidang apapun. Saat ini sudah tidak zaman hanya berpatokan menjadi dokter, insinyur, dan profesi umum lainnya. Jadikan profesi yang dipilih sesuai passion agar merasa senang untuk mengerjakannya setiap hari. Jika bekerja sesuai passion memang tidak akan merasa bekerja karena melakukan berbagai kegiatan terkait pekerjaan dengan hati yang senang.

http://www.ilmair.com/2010/03/semakin-tinggi-pohon-maka-akan-semakin.html

Sudah percaya kalau setiap orang bisa menjadi apapun yang diinginkan kalau berani berbuat? Kalau saya pasti menjawab ‘Ya’ karena memang itu kenyataannya. Zaman sekarang identik dengan hal-hal instan dan berbagai kemudahan. Misalnya, dahulu orang-orang harus antri di bank untuk melakukan banyak transaksi, tetapi sekarang berkat adanya mobile dan internet banking, siapapun bisa melakukan transaksi kapan pun dan di mana pun. Sama halnya dengan cita-cita atau impian yang ingin diraih, seseorang bisa menjadi apapun yang dia mau asalkan ada kemauan dan kegigihan untuk meraih cita-citanya.

http://blog.id.jobplanet.com/alih-profesi-atau-pindah-perusahaan-jangan-salah-langkah/
Tidak usah bingung atau galau karena profesi atau pekerjaan yang dijalani sekarang tidak sesuai dengan jurusan kuliah yang diambil. Hal itu sudah lumrah karena banyak orang yang sudah sukses dengan profesinya masing-masing padahal tidak sesuai dengan jurusan kuliahnya. Misalnya, seseorang bekerja sebagai editor yang notabene biasanya dijalani oleh orang yang mengambil kuliah di jurusan bahasa atau komunikasi, padahal orang tersebut kuliah di jurusan pendidikan. Kenapa tidak jadi guru? Mungkin karena dia tidak mendapatkan sekolah yang tepat sehingga dia tidak nyaman saat mengajar di sana atau mungkin dia merasa tidak cocok menjadi guru. Sah-sah saja dan tidak melanggar aturan asalkan semua yang dikerjakan sesuai dengan keinginan hati sehingga bisa dijalani dengan senang.

Dengan profesi apa saja bahkan masih dalam proses kuliah juga bisa lho mengguncangkan dunia. Ketekunan dan keyakinan untuk mewujudkan sesuatu menjadi dasar yang harus dimiliki oleh setiap orang. Yakinlah kalau semua akan terwujud karena tidak ada usaha yang mengkhianati hasil. Misalnya, saat masih kuliah ternyata punya jiwa bisnis dengan berdagang makanan yang murah dan enak. Teman-teman kuliahnya sering memesan untuk dibawakan ke kampus untuk makan siang. Sederhana tetapi penuh makna, mahasiswa tersebut mungkin bisa membiayai kuliahnya sendiri atau setidaknya setengah dari biaya kuliah per semester. Tidak ada yang tidak mungkin bukan? Berani coba? Let’s do it!

So, apa jadinya dunia kalau dikuasai oleh Creator? Tentu dunia menjadi lebih indah dan hebat karena banyak pemikiran maju dan hal-hal modern yang memudahkan hidup semakin banyak. Daebak yeorobun!


@GetCraft_ID mengadakan kompetisi kreatif untuk menjawab pertanyaan ‘Apa jadinya dunia ketika kreator menguasai dunia?’ Bantu saya memenangkan 100 juta rupiah dengan cara memberi likes, komentar, atau share karya saya ke teman-teman lainnya! bit.ly/idcreatorsruletheworld #GetCraft #WhenCreatorsRuleTheWorld

Komentar

  1. Yap teman-teman kuliahku juga kebanyakan berprofesi diluar jurusan kuliahnya, sebagai pustakawan. Yah kalo bekerja emang sesuai passion kita dan kenyaman kita sih 😄

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju deh sama kamu. Working with passion itu ga bakal berasa kerja karena hati bahagia menjalaninya :D

      Hapus

Posting Komentar

Postingan Populer