Serba Jadoel di Sumber Hidangan

Hai semua,

Pasti bingung deh "Sumber Hidangan" itu apa?

Kalau warga Bandung sih mungkin tau tapi mungkin banyak juga orang Bandung yang gak tau tentang tempat otentik ini.

Makin penasaran?


Pokoknya tempat ini benar-benar unik dan otentik. Sudah terpikirkan tempat apa yang dimaksud ini?

Oke deh dikasih tau aja ya....

Ini adalah toko roti jadul. Kok jadul? Karena memang toko roti ini menjual berbagai jenis roti dan kue yang jenis jenisnya itu jadul dan sederhana. Bentuk dan rasanya juga benar-benar jadul, kayaknya aku pernah rasain roti kayak gitu waktu kecil sekitar tahun 90an. Liat deh foto-fotonya kalau gak percaya... ehehee

Pemandangan waktu datang pertama 

Aku terpesona saat masuk ke toko roti itu. Beneran suasananya juga jadul, apalagi yang jual itu aki-aki sama nini nini lho. Kasir dan penjaga etalase kuenya udah tua. Aku terharu sih (lebay) saat tanya2 roti yang dipajang di etalase. Penjaga etalasenya tuh nini alias ibu ibu tua yang rambutnya putih semua. Kasirnya tuh aki alias bapak tua gitu yang rambutnya juga putih semua. Jadi keingetan sama mbah putri dan mba kakung yang udah meninggal.

Apalagi yang membuat suasana jadul makin terasa? Tentu aja tempat atau ruangan kedai ini. Etalase, tempat menaruh roti (baki), toples, cangkir, piring, semuanya jadul deh. Ada rasa yang susah diungkapkan dengan kata-kata saat berada di sana. Pokoknya mah asyik dan senang deh. Jadulisme is real!

Sekarang kita bahas tentang roti dan minuman yang disediakan di kedai sumber hidangan yuk.





Untuk minuman tuh ada kopi hitam, teh manis, dan minuman sederhana lainnya. Tapi ada kayak es krim gitu yang rasanya otentik juga. Waktu itu aku pesan kopi hitam manis panas dan roti rasa krim kacang dan stroberi. Rotinya empuk banget trus saat dikunyah... jeng jeng jeng... enaaaak bangeet... Benar-benar rasanya itu roti jaman dulu banget. Ga kayak sekarang yang lembutnya karena pake pelembut buatan untuk adonan gitu.

Sekarang bahas tentang kopi hitamnya. Harganya secangkir kecil yang ukurannya tidak terlalu kecil itu Rp 6.000 saja. Aku sempat kaget harga kopi murah banget. Kopinya itu sama kayak kopi yang dulu mbahku suka buat. Dari kecil aku suka icip kopi jadinya sekarang aku suka kopi makanya aku tau gimana rasanya. Aku beneran keingetan mbah kakung saat nyeruput kopi itu. Rasanya otentik banget, gak kayak rasa kopi hitam sekarang yang suka aku buat di rumah.

Es krim spesial sumber hidangan ini juga ciamik lho gaes. Toppingnya jadul pisan juga dan rasanya gak kayak es krim zaman now. Es krim zaman old dengan bahan minimalis dan gak ada campuran spesial kayak sekarang, laziz dan benar-benar otentik. Dari segi harga cukup murah tentunya dibandingkan kayak kafe-kafe zaman now terutama minumannya. Harga berkisar Rp 5.000 hingga Rp 18.000 saja. Nah kalo roti-roti dan kue standar yang cenderung mahal. Wajar lah ya, roti unik nan jadul ini emang kudu dihargai mahal. Kisarannya Rp 15.000 hingga Rp 25.000 tapi tetep gak mahal kan?





Buat yang mau cobain dan penasaran dengan tempat ini karena mau nostalgia masa lalu, sebaiknya datang aja ke tempat ini. Sumber hidangan terletak di Jl Braga yang dekat dengan lokasi lukisan-lukisan kece di sepanjang jalan. Gampang kok dicarinya tempat ini, jadi kalau kalian main ke Braga pas lagi di Bandung, jangan sampe lupa mampir ke rumah nenek eh sumber hidangan maksudnya. Tempat ini beneran kayak mampir ke rumah nenek gitu.

FYI, aku senang banget akhirnya kesampean eksplor Braga karena Dilan Tour Based On Movie yang aku ikuti pada hari sebelumnya. Aku juga tau tempat ini karena panitia acara Dilan itu ceritain tentang Sumber Hidangan.


Sudah ya, aku bingung mau nulis apa lagi.... hahaha


Kalau mau menemukan hidangan serba jadoel di Sumber Hidangan, datang saja ke Braga.


Selamat Menikmati ^___*

Komentar

  1. Asyik juga nih ngupi-ngupi sambil ngemil kue jadoel, bikin mengenang masa kecil ya.
    Nggak terlalu mahal sih untuk sebuah keunikan dan kenangan, secara udah sulit ditemukan hal-hal jadul dan unik kayak gini ya :)

    BalasHapus
  2. aku pun suka juga roti yang olahannya jadul, entah kenapa lebih mahtek gitu rasanya, enak juga.. btw ini braga bandung kan ya? kece deh jl braga yang di bandung, banyak millenials poto-poto di sana

    BalasHapus
  3. Wah.. bandung.. Dilan hehe Bandung tuh cocok banget ya dibilang kota romantis.. hangout bareng teman atau saudara ke sumber hidangan ini aja sudah bikin happy... aarrggg jadi kangen bandung.. udah lama banget ngga k Bandung

    BalasHapus
  4. wah boleh juga ajak orangtuaku kesini biar merena mengenang masa masa muda dulu ya. seru kayaknya tempatnya anti mainstream

    BalasHapus
  5. Waduh, malu eung. Sebagai orang Bandung saya gak tahu tempat ini. Jarang memang saya makan atau jajan di Braga. Sekarang masih ada? Kudu nyobain ah, maluuu! :D

    BalasHapus
  6. Yg old old and vintage gini kayaknya sekarang justru lebih diminati ya kak. Ini khas mbahku banget makannnya btw hehe

    BalasHapus
  7. Tempatnya kayak adem banget gitu mbak, suasana jadulnya kerasa banget. Aku jadi inget rumah saudara-saudaraku yg ada di Banyuwangi sama Trenggalek, kebanyakan ya jadul-jadul gini

    BalasHapus
  8. Aku baru tahu ada tempat antik ini di jalan Braga Bandung. kapan kapan mampir deh penasaran sama roti-roti dan cake nya. kayaknya klasik banget ya? Hehehe

    BalasHapus
  9. ya ampun aku baru tau kalo di braga ada toko ini, sip deh kalo main ke daerah braga ini harus mampir kesini dulu nih..

    BalasHapus
  10. Oh wow aku baru tau banget ada tempat kaya gini kak, jatohnya jadi kaya antik gitu ya hahaha. Boleh lah ini tapi kalo main ke daerah situ mampir sebentar

    BalasHapus
  11. Aku bafu tahu nih ada tempat yang Penuh koleksi benda zaman dahulu begini sudah kayak museum atau sudah jadi museum ini ya

    BalasHapus
  12. Yang unik gini nih ya Mba rena yang sering diburu malah. Aku pernah ke Braga tapi belum pernah ke sini moga kapan2 kalo ke Bandung mampir ah

    BalasHapus
  13. Tetakhir ke Bandung aku juga jalan-jalan di sekitaran Braga, tapi kok enggak kepikiran buat ke sini ya? Padahal aku suka kue dan roti jadul

    BalasHapus
  14. Sumber Hidangan ini rotinya terbaik, kopinyajuga. Ah jadi ingin kesana lagi deh.

    BalasHapus
  15. Daku kalau ke sana mau coba rotinya, hahah, penasaran sama rasanya soalnya bentuknya unyu unyu, jadi gak tega buat dimakan

    BalasHapus
  16. ini toplesnya aja jadul ya mbak, aku kebetulan juga punya toples seperti itu di rumah. Ini makanan dan cemilannya jaman jadul gitu ya, aku mah demen makanannya. Nanti kalau ke Bandung mau mapir ah.

    BalasHapus
  17. InsyaAllah tahun ini solo trip ke Bandung, semoga bisa menikmati roti jadul dan kopinya di sini. Sebagai penikmat kopi, ini adalah hal menarik. Nuhun informasinya Teh

    BalasHapus
  18. Waahh kangen sama kue2 olahan tradisional...nanti jalan2 ke solo mampir ah

    BalasHapus
  19. Hedeuuh lejen pisan ini kedai Sumber Hidangan, terutama setelah postingan2 para bloher yg ngambil foto di sana. Ini jadi inspirasi Dewi Lestari bikin buku Madre, ah sukaaa pokonya sama toko-toko di Braga.

    BalasHapus
  20. Eleuh ini DIlan Tour dan di Braga ya mba aduh aku slelau suka deh kalau jalan ke Braga ini :) asik nih jadi pengen

    BalasHapus
  21. Aku lama di Bandung tapi baru tahu Sumber Hidangan ini. wakakaka kurang gahol. Serba jadoel sampe ke toples-toplesnua yaaaa.. Kalau pas lewat Braga mau mampir ah.

    BalasHapus
  22. Menikmati hidangan roti jadoel sambil merenung nampakmya asyik juga di toko ini ya mba. Hehe. Biasanya menghabiskan waktu berapa jam kalau berkunjung ke toko roti ini mba? Roti favoritnya apa?

    BalasHapus

Posting Komentar