Stop Being Insecure!



Hello world,


How are you today? Do you love yourself?


Akhirnya aku kembali lagi untuk membahas tentang insecure.


en.wikipedia.org



Are you insecure?



Tulisan kali ini akan campur-campur dengan Bahasa Inggris ya guys. Maklum nih aku anak gaul Jaksel hahay (tolong jangan ditimpukin)…

Kalian pasti udah sering denger atau baca tentang insecure. Banyak bahas atau ngomongin tentang insecure, sebenarnya kalian tau ga sih insecure itu apa?


Well in the first place, let us discuss the meaning of insecure itself…


The Meaning of Insecure (Makna dari Insecure)

Pada hakikatnya, insecure adalah rasa tidak nyaman dan gelisah akibat suatu hal atau keadaan. Some people use this word to describe it as ketidakpercayaan diri (feel inferior). Insecurity menjadi masalah publik yang kerap dibahas dan menjadi masalah utama perempuan. Do you agree that insecurity is the main problem of women or girls?

Kalau aku sih setuju, tapi ga tau Mas Anang hehe.. Jujur, aku juga sering merasa insecure. But I’m trying to deal with myself about it. Sampai akhirnya, aku bisa menangani diri sendiri dari rasa insecure. Rasa ini muncul ketika kita melihat atau mengetahui orang lain termasuk teman atau sahabat kita sendiri lebih baik atau mendapat hal yang wow banget, sedangkan kita engga. Come to momma babes, virtual hug for you. Stop being insecure!


Penyebab Insecure
Bagi wanita atau perempuan, seseorang atau teman kita kok berubah jadi lebih cantik dan lebih sukses dari kita tentunya membuat kita sedih. Bahkan, ketika diajak berkumpul dengan genk, kita sering nolak untuk datang dengan alasan kesibukan yang dibuat-buat alias berbohong. Stop being insecure! Yuk ketahui 5 penyebab insecure supaya kamu bisa mengendalikan atau mencegah diri dari rasa insecure.

1.    Berpikir yang Berlebihan (Overthinking)

kompasiana.com


Pernah merasa insecure, padahal tidak ada orang yang menjelekkan atau menghinamu secara langsung? Penyebab utama dari hal tersebut adalah overthinking alias berpikir terlalu banyak/berlebihan. Segala sesuatu yang berlebihan tentunya tidak baik, terutama berpikir secara berlebihan (overthinking).

Pemikiran negatif tentang “aku lebih buruk dari orang lain” tentunya memicu stres yang menuju insecure. So, Stop being insecure! Mulailah berpikir kalau semua orang punya hak yang sama (privilege) dari Alloh Swt. tidak ada perbedaan fisik atau status. Cuma kadar ketakwaan yang menjadi pembeda.

2.    Sering Membandingkan Diri Sendiri dengan Orang Lain

Membandingkan diri sendiri dengan orang lain hanya merusak kebahagiaan. Akibatnya, kita menjadi tidak bersyukur dan tidak puas dengan semua yang kita miliki. Hal ini tentu berujung pada insecure. Solusinya adalah berdamai dengan diri sendiri dan bersyukur. Cobalah untuk melihat ke bawah bukan ke atas. Banyak orang yang jauh lebih tidak beruntung dari kita. Niscaya kita akan bahagia dengan semua hal yang kita punya.

kompasiana.com


Misalnya, ketika kita merasa belum berhasil atau stuck dalam karier. Cobalah untuk melihat kelebihan diri kita. Mungkin kita bisa memasak yang enak dan masakan itu bisa dijual. Hasilnya ternyata laku keras. Teman sekantor yang masuknya berbarengan mungkin sudah menjadi manajer karena dia bekerja lebih keras dari kita. Remember about time zone. Mungkin sudah waktunya dia sukses. Waktu kita akan menyusul. Percayalah rencana Alloh jauh lebih baik dari rencana kita.

3.    Jarang atau Lupa Bersyukur

Masih berhubungan dengan poin sebelumnya, bersyukur itu penting banget. Yakinlah bahwa Alloh sudah menciptakan kita dengan kelebihan dan kekurangan masing-masing. Ingatlah bahwa orang lain atau kita terlihat baik di depan orang lain karena Alloh menutupi semua aib kita. Kalau ada aib yang terungkap tentunya kita merasa sangat malu. Jadi, yuk bersyukur sebanyak-banyaknya supaya nikmat dan rezeki kita semakin banyak. Don’t forget to be grateful!

4.    Terlalu Sering Membuka Media Sosial

kompasiana.com


Media sosial memang memberikan banyak manfaat. Namun, kalau medsos sudah membuat insecure sebaiknya dikurangi pemakaiannya. Misalnya, kita melihat postingan teman sedang berlibur ke Eropa. Siapa yang tidak iri dengan hal itu?? Terlebih kalau kita juga suka traveling. Envy to the max!
 So, you have to control your mind! Tahan emosi dan buang rasa iri. Cobalah untuk social media detox. Berhenti sejenak setidaknya beberapa hari tidak membuka media sosial. Setelah emosi stabil, barulah kamu buka medsos lagi. Stop being insecure!

5.    Melupakan Self Love

Mencintai diri sendiri (self love) adalah hal yang paling penting. Kalau kita tidak mencintai diri sendiri, lantas siapa yang akan mencintai? Namun, kamu harus ingat. Self love artinya bukan menjadi sombong dan egois. Cobalah cintai dirimu sendiri agar kamu bisa banyak bersyukur. Beri penghargaan kepada diri sendiri setelah berhasil meraih sesuatu. Misalnya, jajan es krim setelah berhasil menyelesaikan tulisan di blog (hehe aku banget ini mah).



Itulah makna dan penyebab insecure yang mungkin bisa jadi pelajaran untuk kita (aku juga termasuk lho). Hal utama yang menyebabkan kita tidak mudah merasa insecure adalah cintai diri sendiri dan sering bersyukur. Let’s start the self reflection! Muhasabah diri itu penting!



Komentar

  1. Setuju banget. Seneng bisa baca artikel penuh makna kaya gini. Buat aku aangat berarti. Thanks 🥰

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah.. you are welcome kak rina

      Hapus
  2. Aku dulu insecure sm badanku. Aku tinggi tp terlalu kurus, gigi jelek, pokoknya bnyk deh yg gak aku suka dr tubuhku. Tp lama kelamaan mencoba berdamai dan menggali potensi diri yg lain. Aku mengasah kemampuanku bermakeup, dan itu termasuk hal yg meningkatkan kepercayaan diriku. Jd intinya sih fokus ke potensi diri aja, jgn ke kekurangan diri.

    BalasHapus
  3. Insecure itu lebih krna ngerasa ga pede ya mba, jdi ngerasa minder..pdhal klo kita sadari tiap orang pnya plus minusnya masing2. Tinggal gmna kita menyiasatinya

    BalasHapus
  4. Ah saya nih masih sering insecure, mungkin aku terlalu berlebihan menilai diriku ini selalu kurang... Tfs mbak ��

    BalasHapus
  5. Kadang overthinking ini dimaksudkan sebagai sarana evaluasi diri, maksudnya biar enggak selalu merasa benar sendiri gitu, tapi ya namanya juga over... jadinya kejauhan ya mikirnya, malah jadi berdampak negatif buat diri sendiri deh.

    BalasHapus
  6. Aku pernah ngerasain insecure tapi ya alhamdulillah cuma sebentar dan sambil lalu, kadang emang media sosial juga memicu kita jadi insecure.

    BalasHapus
  7. setujuu, sebetulnmya memang kembali lg ya sama penerimaan diri kita sih, aku akhirnya memilih untuk ya syukuri aja yg kita punya, akhirnya bikin kita lbh bahagia sih :)

    BalasHapus
  8. Aku dulu insecure parah mbak, alhamdulillah sekarang aku udah mulai cinta diri sendiri dan ternyata lebih enak, lebih plong rasanya. Emang butuh waktu sih buat menerapkan self love, tapi setelah itu jadi asik banget dan rasanya jauh lebih sehat, kek gaada beban.

    BalasHapus
  9. Insecure itu lebih krna ngerasa ga pede ya mbak, jdi ngerasa minder, padahal tiap orang kan punya kelebihan dan kekurangan masing2

    BalasHapus
  10. aku munculnya insecure itu kalo pas lagi PMS, bener-bener deh rasanya udah ada di point-point diatas itu aku rasain makanya ada waktu libur ga buka sosmed khususnya instagram satu hari aja pas lagi datang PMS

    BalasHapus
  11. Sempet merasa insecure , awal2 nikah dulu. Apalagi pas tau mantan suami yg seperti apa hahahah. Biasalah yaaa, ngeliat wanita yg lebih dlm hal apapun, lgs perasaan insecureku naik :D. Tp dari situ jadi belajar termotivasi, gimana aku bisa kayak gitu. Jadi lebih jaga penampilan, ga kusut, jd rutin olahraga. Syukurnya setiap kali insecure terhadap apapun, aku lalu coba apa yg bisa bikin aku seperti itu.

    Cth lain pas liat temen traveling ke negara yg aku pgn bgt dr dulu. Awalnya iri, insecure kenapa dia bisa sih srg2 traveling, tapi lama2, lgs termotivasi utk mencapai apa yg temenku capai. Jadi semangat saving dan investasi demi budget bisa terkumpul :D.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasi ya mba udah mampir terus hehe.. insecure itu emang manusiawi sih ya tapi bagus banget kalo mba fanny bisa bikin hal ini jadi motivasi.. aku masih belajar bgt nih biar termotivasi

      Hapus
  12. ini poin-poin yang harus selalu di ingat ya biar gak gampang insecure. sosial media detox penting banget sih menurutku. karena memang kadang dengan melihat orang lain di sosial media menimbulkan banyak rasa di hati.

    BalasHapus
  13. Bener banget mbak, terlalu sering membuka media sosial kadang membuat saya parno sendiri. Lebih baik saya tutup dan nulis aja, itu lebih baik bagi saya

    BalasHapus
  14. Mencintai diri sendiri dengan segala kelebihan dan kekurangannya bisa bikin kita lebih nyaman ya. Tidak juga julid kepada yg lain, soalnya insecure bisa tumbuh karena adanya penyakit hati

    BalasHapus
  15. Aku pun pernah ngerasain insecure apalagi sebagai cewe pasti suka ngebanding-bandingkan diri dengan orang lain Tapi sekarang udah engga, lebih baik banyak bersyukur yaa hihi

    BalasHapus
  16. Ya ampuuun, kenapa ini poinnya pas banget deh di aku.Terutama, soal overthinking. Jujur, aku pribadi sering banget ngalamin hal kayak gini. Setuju mbaa, kayaknya nih perlu detox medsos sementara waktu dulu deh supaya bisa lebih kalem dan gak insecure huhu

    BalasHapus
  17. Aku mulai mengurangi buka sosmed, lumayan ga nambah pikiran/kepo ini itu.. fokus pada diri sendiri memang nggak gampang tapi harus dilakoni kalo ga mau minder ya mba

    BalasHapus
  18. Memang yang namanya media sosial suka bikin insecure ya. Tp kalau misal yang diinsecurein prestasinya keknya gpp buat pelecut jd lbh baik. Yg gak banget kalau udah ngiri menuju julid sama yg dimiliki org lain haha. Kuncinya emang di "bersyukur" ya mbak :D

    BalasHapus
  19. Dgn bersyukur kita jdi mencintai diri kita dan bener jdi ngurangin rasa insecure ya mba

    BalasHapus
  20. Aww.. saya banget, sering overthinking yg menyebabkan sakit kepala...huhu. Being insecure is not comfortable, though.... Makasih tulisannya ^^

    BalasHapus
  21. Duh, jleb banget ini. Aku nih sering banget ngerasa insecure. Dan iya banget, seringnya itu karena bandingkan diri dengan orang lain, kurang bersyukur, dan kurang mencintai diri. Huhu... kudu selalu diingat deh ini.

    BalasHapus
  22. aku tuh kambuhan rasa insecure-nya hahaha, suka minder juga sama yang lain, tapi niasanya kalo lagi kambuh, aku ngobrol sama sahabat buat boost mood dan bikin tenang

    BalasHapus
  23. Aku dulu insecure parah karena gak bisa menerima diri sendiri, selalu membandingkan dengan orang lain padahal gak ada bagusnya. Alhamdulillah sekarang udah lebih cinta diri sendiri dan gak insecure lagi.

    BalasHapus
  24. Rasanya mustahil kalau ada orang yang ga pernah insecure ya. Btw bener juga kalau terlalu sering liat sosmed bikin insecurity meningkat. Sebaiknya stay positive thinking ya.

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Pengalaman Pertama Urus Ganti Plat, STNK, dan Bayar Pajak Mobil

Menjadi Cantik Tanpa Sakit? Bisa Dong!

5 Serial Drakor Paling Seru 2018