Langsung ke konten utama

Kenali dan Pahami Fintech Agar Tidak Terjebak


Era digital dengan pemakaian internet yang sudah melekat bagi sebagian besar orang menghadirkan banyak kemudahan termasuk dalam finansial. Pernah tahu atau sering mendengar Fintech alias Financial Technology?

Saat ini sedang booming, bukan karena banyak pemakainya, tetapi justru banyaknya kasus negatif tentang Fintech. Sudah tahu kan kasus apa saja yang merebak?

Ada 3 tema utama dari kasus negatif yang tengah marak dibahas oleh masyarakat, yaitu isu tentang rentenir berkedok teknologi (rentenir online), penyalahgunaan akses data (kontak nasabah), dan cara penagihan yang tidak beretika. Kasus tentang penagihan yang tidak beretika karena melibatkan preman atau orang-orang berperawakan dan berwajah seram adalah kasus yang paling eksis karena dibicarakan oleh banyak orang.

Faktanya, isu-isu miring tersebut terjadi karena para peminjam (nasabah) memilih perusahaan fintech (peer to peer/P2P lending) yang salah. Kenapa salah? Karena perusahaan itu ilegal atau tidak memiliki izin resmi dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK). Banyak masyarakat yang belum tahu cara mengenali perusahaan fintech yang terpercaya dengan perusahaan yang ilegal. Dengan kejadian-kejadian seperti penipuan dan penagihan yang tidak beretika, OJK mulai mengedukasi masyarakat untuk bisa mengenali perusahaan fintech yang legal dengan perusahaan yang ilegal. Perhatikan tips pembiayaan aman melalui fintech lending pada gambar berikut agar terhindar dari penipuan dan hal-hal yang tidak diinginkan lainnya.

Presentasi pada Acara Ngobrol Tempo di Bekaresto

Penjelasan lebih jelasnya sebagai berikut.

1.  Sebagai peminjam (borrower)
  • Setiap calon peminjam harus mengecek legalitas perusahaan fintech (sudah terdaftar dan memiliki izin OJK atau belum).
  • Harus mengajukan nominal pinjaman yang sesuai dengan kebutuhan dan kemampuan untuk melunasi.
  • Harus memerhatikan dengan seksama tentang syarat dan ketentuan yang diberlakukan oleh masing-masing perusahaan fintech.
  • Harus membandingkan penawaran pinjaman yang disediakan oleh beberapa penyelenggara (perusahaan fintech terpercaya) lainnya.
  • Jika perusahaan fintech yang sudah terdaftar di OJK melakukan pelanggaran atau penyelewengan harus segera dilaporkan ke AFPI (Indonesia Fintech Lending Association) dan OJK
2.  Sebagai pemberi pinjaman (lender)
  • Harus mengecek legalitas penyelenggara terlebih dahulu (sudah terdaftar dan memiliki izin OJk atau belum).
  • Harus memahami risiko setiap calon peminjam sesuai dengan score (riwayat pinjaman) di platform fintech.
  • Harus melakukan diversifikasi saat memberi pinjaman agar tidak menderita kerugian kalau seorang yang diberi pinjaman tidak dapat melunasi pinjaman atau menunggak.
  • Harus membanding risiko kredit dan imbal hasil pinjaman dengan beberapa penyelenggara (perusahaan fintech yang terpercaya) lainnya.
  • Jika perusahaan fintech yang sudah terdaftar di OJK melakukan pelanggaran atau penyelewengan harus segera dilaporkan ke AFPI (Indonesia Fintech Lending Association) dan OJK
Praktikkan tips tersebut agar bisa melakukan transaksi dan mendaftar menjadi anggota di perusahaan fintech yang terpercaya. Simak beberapa informasi pada gambar berikut agar lebih memahami tentang perusahaan fintech yang terdiri dari ekosistem, kategori fintech, dan pihak-pihak yang terlibat di dalam setiap perusahaan fintech. 






Mau tahu seperti apa keseruan acara Ngobrol Tempo bersama OJK? Btw, kemarin ada 3 pembicara keren dari OJK, perusahaan fintech terpercaya (Klik Acc), dan AFPI. Benar-benar membuka mata yang tadinya tidak terlalu peduli atau memandang sebelah mata tentang fintech, Memang benar, segala sesuatu itu harus dikenali terlebih dahulu untuk lebih paham. Untungnya, saya termasuk orang yang sudah cukup tahu tentang keberadaan fintech jadi bisa lebih mendalami tentang pengenalan (sosialisasi) fintech kepada bloggers. 




Kemunculan perusahaan fintech di Indonesia tergolong baru karena di Inggris sudah jauh lebih lama muncul dan digunakan oleh masyarakat. Kenapa di Indonesia akhirnya muncul banyak perusahaan fintech? Karena adanya kebutuhan masyarakat akan dana segar dalam waktu cepat dan adanya masyarakat berkebutuhan khusus.

Dana pinjaman yang dibutuhkan oleh masyarakat berkebutuhan khusus biasanya untuk membuka usaha atau keperluan pribadi yang mendesak seperti biaya berobat. Sayangnya untuk mendapatkan uang dalam waktu cepat pasti sulit karena banyak orang enggan untuk memberikan pinjaman. Banyak orang takut uang yang dipinjamkan tidak dikembalikan karena peminjam pura-pura lupa, sengaja tidak mau membayar, atau alasan lainnya. 

Kebutuhan dasar pelaku usaha berkebutuhan khusus antara lain:
  • Sumber pendanaan untuk memulai atau mengembangkan usaha 
  • Cara memasarkan jasa dan barang (produk) yang dihasilkan agar bisa dikenal dan dikonsumsi oleh masyarakat umum (konsumen)
  • Cara mengetahui harga jual terbaik
  • Cara mengirim barang yang dijual melalui daerah, kota, dan negara (lintas wilayah)
  • Cara meningkatkan kualitas barang dan jasa yang diproduksi
Pelaku usaha berkebutuhan khusus biasanya dari kalangan yang kurang berpendidikan dan tidak punya link atau hubungan yang luas dengan berbagai klien (konsumen) sehingga mereka butuh dibantu. Beberapa fintech yang profesional biasanya tidak hanya memberi bantuan dana, tetapi juga membantu masalah-masalah lainnya yang dihadapi oleh para pelaku UMKM (Usaha Kecil dan Menengah). Tolong menolong harusnya menjadi dasar dari pendirian perusahaan fintech agar kegiatan bisnisnya semakin berkah dan berjalan lancar.

Jadilah orang yang bijak sehingga tidak mudah terpancing berita-berita hoax atau sesuatu yang belum diketahui kebenarannya. Jadi orang yang bijak juga diperlukan untuk memutuskan menjadi bagian dari fintech sebagai peminjam atau pemberi pinjaman. Semua itu pilihan Anda masing-masing. 

Semangat menuju perubahan dan menjadi agen perubahan (agent of change)! 


Komentar

  1. ternyata berita yang diinternet tentang fintech itu nggak bener ya. Memang berita hoax meresahkan masyarakat

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya betul. Hoax memang meresahkan apalagi zaman teknologi pesat begini, berita hoax gampang bgt nyebar melalui medsos, whatsapp, dan media komunikasi lainnya. Yuk jadi orang bijak dengan klarifikasi atau cari tau kebenaran tentang berita yg menyebar.

      Terima kasih sudah berkunjung

      Hapus
  2. makanya harus pahami betul-betul dan mau cari tau tentang fintech, jangan asal percaya apalagi sampai tergoda, dibaca betul-betul

    BalasHapus
  3. Iya beran banget haru kenali lebih dulu fintech dan paham alur serta perhitungannya. Cek kondisi keuangan keluarga juga. dan kebutuhannya untuk apa.

    BalasHapus
  4. Wah penjelasan nya rinci bnget ka makasi banyak, aku sering denger soal fintech ini soalnya tp blm terlalu paham. Tp pas baca ini oke ngerti emg harus cari tau dulu & bener" paham ya untuk alur & perhitungan nya

    BalasHapus
  5. Eh sebenarnya aku masih rada bingung beda P2P Lending dengan fintech Mbaak hehe ataukah P2P lending bagian dari fintech ya?
    Alhamdulillah selama ini aku sebagai lender, bener bener mencermati sebelum memberikan pinjaman. Semoga selamanya lender, ngga borrower hehe

    BalasHapus
  6. Setuju banget kalo kita mesti berhati-hati dan memastikan diri paham soal aneka rupa fintech ini. Hmm, semoga saya nggak mesti terjebak dengan hutang dan segala tetek bengeknya.

    BalasHapus
  7. Sebagai pemberi pinjaman ini maksudnya kita sebagai masyarakat awam sebenarnya juga bisa berperan sebagai pemberi pinjaman (investor?) melalui fintech gitu, ya, Mbak? Bukan hanya sebagai peminjam?

    BalasHapus
  8. Sekarang ternyata perannya fintech bukan hanya memberikan pinjaman modal tapi juga bisa membimbing usaha ya. Keren apalagi ada khusus untuk yang membutuhkan

    BalasHapus
  9. Sebagai peminjam harus jeli. Mana tempat meminjam yg legal Dan terdaftar Di OJK

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

A Pledge to God, Drama Korea yang Menyayat Hati

Anneyeong haseo chingu , Kali ini, aku mau share tentang  A Pledge to God , Drama Korea yang Menyayat Hati. Awalnya iseng, cari-cari di Viu karena udah bosen dengan drakor yang hits kayak Crash Landing on You (CLOY) dan The World of Married . Gak sengaja, benar-benar lagi iseng-iseng aja scroll daftar drakor di VIU, eh tau-tau muncul A Pledge to God. Padahal ini bukan drama baru karena mulai tayang ( kalo aku mulai tayang ama dia kapan ya? wkwk ) di MBC TV Korea selatan pada 24 November 2018. Baca sekilas sinopsisnya langsung jatuh cinta dan penasaran dengan jalan ceritanya. Cover A Pledge to God (Sumber: Asianwiki.com) Aku suka banget drakor yang sedih binti mengharukan gitu. Terngiang-ngiang sama ceritanya Endless Love (Autumn in My Heart ). Film yang dibintangi oleh Song Hye Kyo, Song Seung Heon, dan Won Bin benar-benar everlasting story deh. Mau nonton berapa kali juga ujung-ujungnya mewek. Nah sama nih, nonton drakor ini juga bawaannya pengen mewek. Oke cukup, yuk lanjut

Review Singkat Mamas Choice Rash Cream

  Mama's Choice Bayi yang berusia kurang dari 2 tahun sangat rentan terkena ruam karena kulitnya masih sangat sensitif. Ada banyak faktor penyebab munculnya ruam di kulit bayi. Beberapa penyebab yang utama antara lain biang keringat, gigitan serangga seperti nyamuk, dan pemakaian popok yang tidak cocok. Yuk kita bahas penyebab ruam kulit pada kulit dan cara mengatasinya dengan produk yang tepat. Penyebab Ruam Kulit pada Bayi Ada banya penyebab ruam kulit pada bayi, tetapi tulisan ini hanya akan membahas beberapa penyebab yang paling sering dialami oleh bayi. Ulasannya sebagai berikut. 1.    Biang Keringat Biang keringat terjadi akibat pori-pori kulit bayi lebih kecil daripada pori-pori orang dewasa sehingga ketika banyak berkeringat, bayi mungkin mengalami ruam terutama pada area lipatan tubuh yang tertutup pakaian. Area-area yang paling sering terjadi ruam akibat biang keringat antara lain leher, lengan, perut, paha, dan bokong.    2.    Dermatitis Kontak Dermatitis k

Sweet Honeymoon in Malang

Assalamualaikum. Wr, Wb Alhamdulillah aku sedang berbahagia karena telah menikah pada 4 Agustus 2019. Setelah nikah tentu saja langsung honeymoon dong, secara aku suka banget traveling. Jalan-jalan alias traveling kali ini tentu saja berbeda karena akhirnya aku merasakan bepergian bersama lelaki spesial yang telah resmi menjadi suamiku. Bahagia rasanya....Bagiku, honeymoon itu harus dilakukan untuk lebih mengenal pasangan kita. Perjalanan dimulai pada 5 Agustus 2019. Kami sengaja memilih kereta untuk alat transportasi yang memakan waktu sekitar 16 jam karena kami ingin puas menikmati perjalanan. Aku kangen banget udah lama gak naik kereta dengan durasi perjalanan yang lama. Benar saja, kami banyak bertemu dengan orang dan melihat pemandangan dari kereta. Kami mengobrol dengan suami istri yang sudah lawas, mungkin sebaya dengan orangtua kami. Logat dan gayanya sangat khas Batak karena benar mereka memang berasal dari Sumatera Utara. Awalnya agak kesal karena si ibu suka duduk seen