Merdunya Kicauan Burung Perkutut Mampu Meriahkan Hariku


Memelihara burung adalah hobi yang menyenangkan. Setiap hari akan terdengar suara kicauan yang merdu sehingga hari-hari menjadi lebih menyenangkan. Terlebih pada situasi seperti ini yang mengharuskan kita #dirumahaja alias work from home (WFH). Salah satu jenis burung yang kerap dipelihara dan menjadi kesukaan adalah Burung Perkutut. Burung kicau ini masih sangat diminati dan populer karena suaranya yang merdu dan khas. Ada banyak jenis burung perkutut lokal dari masing-masing daerah di Indonesia. Namun, aku akan bercerita tentang satu jenis perkutut yang dipelihara oleh ayahku di rumah, yaitu Burung Perkutut Jawa.

Burung Perkutut Jawa

Sesuai dengan namanya, jenis burung ini berasal dari Pulau Jawa. Perpaduan warna burung ini berbeda-beda dan menarik untuk dilihat. Perpaduan warna yang paling umum adalah coklat saja, merah dan hitam, hitam saja, putih saja, dan abu-abu. Nah, kebetulan burung yang dipelihara di rumah adalah Perkutut Jawa berwarna abu-abu. Si perkutut ini sampai diberi nama “Bejo” oleh ayahku. Katanya supaya membawa keberuntungan karena Bejo artinya beruntung.  Bahkan, saking sayangnya ayahku sama burung peliharaannya, setiap hari burung ini dimandikan. Terkadang sore, tetapi lebih seringnya pagi.




Bejo di Sangkar

Habitat asli perkutut ini di sekitar persawahan dan pegunungan yang cukup jauh dari permukiman. Katanya, kalau kita ingin mendengar suara burung ini harus pergi ke area tertentu, khususnya area yang sepi. Faktanya, burung ini sering sekali berkicau di rumah, terlebih ketika dipancing dengan siulan oleh ayahku. Langsung ramai seketika di rumah. Asyik juga sih dengerin kicauan si Bejo, terutama pada pagi hari ketika libur atau saat akhir pekan. Syahdu banget guys!
Oh iya, burung perkutut peliharaan ayahku adalah jantan. Bisa diketahui ciri-cirinya seperti raut mukanya garang dengan sorot mata yang tajam, ekornya panjang, kepalanya cenderung kecil, paruhnya panjang dan melengkung tipis. Selain itu, postur tubuhnya lebih besar dari betina dan Burung Perkutut Jawa jantan ini berwarna kehitaman dengan ujung putih di bagian bulu sisi paling luar dari ekornya. Lucunya lagi, kakinya yang sering aku sebut ceker berwarna merah jambu tua. Itu sih kata ayahku. Setelah aku perhatikan si Bejo, ternyata benar semua ciri-ciri yang ayah beri tahu kepadaku.

Mitos Burung Perkutut

Uniknya, ada orang-orang yang mengkaitkan Burung Perkutut dengan berbagai mitos. Sebagian orang masih percaya, Burung Perkutut mampu mendatangkan rezeki bagi pemiliknya dan kelanggengan dalam rumah tangga. Selain itu, burung ini akan membuat si pemilik terlihat berwibawa.

Dalam kepercayaan Jawa kuno, Perkutut biasa disebut Kejawen. Dalam kepercayaan orang Jawa, seorang pria dewasa akan dianggap perkasa jika memelihara burung Perkutut terutama Perkutut Jawa. Menurut pakem Jawa, ada prinsip “Limo Wasto” yang membuat pria akan terlihat sempurna, yaitu Wisma (Tempat Tinggal), Curigo (Senjata Andalan), Kukila (Burung), Turangga (Kendaraan), Gangsa (Gamelan), dan Garwa (Istri). Nah, pelihara burung perkutut ini termasuk Kukila. But guys, ga usah percaya mitos ya karena dosa.  

Bejo Close Up


Fakta Unik Perkutut

Tahukah kamu kalau perkutut adalah hewan yang setia? Mungkin sebagian besar orang menganggap hewan yang setia adalah anjing. Namun bagi orang Jawa, burung perkutut adalah hewan yang paling setia. Salah satu hal yang menandakan kesetiaan adalah perkutut akan selalu kembali ke sarang atau sangkarnya setelah terlepas. Nah kalau ini aku percaya, soalnya waktu itu ayahku pernah kelupaan tutup pintu sangkar si Bejo. Dia kabur sementara doang lho. Mungkin cari udara segar aja haha.. Lucu banget deh Si Bejo. Jadi inget lagu, “Aku akan pergi tuk sementara, bukan tuk meninggalkanmu selamanya.” Hayoo lagu apa tuh? Yup bener Ratu waktu belum bubar.



Oke sudah ya kicauanku tentang burung perkutut. Kalau kebanyakan, nanti aku bisa menyaingi kemerduan suara perkutut ini. Kasian kan kalau para perkutut punya saingan seperti aku. Peace, love, and cuci tangan ya guys!






Komentar

  1. Ya ampun, kalo dengar perkutut langsung ingat sama masa kecil karena waktu kecil si Bapak pelihara perkutut dan rajin banget mandiin plus jemur si burung. Yang gemesin, si Bapak suka banget ngajak ngobrol si perkutut. Gemes banget kaan..

    BalasHapus
  2. Lagu Ratu yang pas keluar pas banget lagi LDM jadinya nancep bangeettt :D. Malah salfok ke lagunya. Kalau ngomongin burung, ingat di tempat mertua sih. Kakak ipar yang telaten pelihara, dan memang jadi rame gitu rumahnya.

    BalasHapus
  3. Saya juga suka mendengarkan kicauan burung lho. Tapi burung liar. Halaman rumah sengaja kami perbanyak pohon salam saat berbuah, burung pada datang dan bernyanyi. Wah puas deh saya mendengar kicauannya

    BalasHapus
  4. waw...aku baru tau perihal hal ihwal dari burung perkutut ini, sejauh ini sih karena papahku tuh suka pelihara burung perkutut tapi lupa deh, mati apa kabur ya dari sangkar

    BalasHapus
  5. Keluargaku kebetulan gak ada yang piara burung karena 'kasihan' kalau burungnya dikandangin nanti gak bisa terbang :D Wah baru paham juga kalau perkutut itu hewan yang setia. Kirain cuma merpati aja :)

    BalasHapus
  6. Waah jarang2 perempuan suka pelihara burung. Kece nih Mbak Retno. 🤗 Ternyata ada artinya yah perkutut itu, baru tau akuu

    BalasHapus
  7. ya ampuuun keren mbak ini sama kayak papah aku nih, sampe jd anak emas tuh burung2 piaraannya haha

    BalasHapus
  8. Ngomongin burung perkutut jadi inget almarhum bapak. Beliau suka dengan berbagai burung piaraan kayak gini. termasuk perkutut. Dulu rumahku riuh dengan suara burung kalo pagi-pagi. Kangen deh :')

    BalasHapus
  9. Bapakku yang suka pelihara perkutut. Aku suka suaranya walau kadang berisik tapi gak suka kalau udah ngepakin sayap tu bikin kotor haha :D
    Emang org Jawa keknya identik ma perkutut ya :D

    BalasHapus
  10. Bejoooo, kamu setia banget sik kaburnya cuma sebentar. Aku ga piara hewan, mbak. Ga telaten merawatnya. Hehehe

    BalasHapus
  11. Bapakku dari aku lahir sudah punya burung perkutut, sampai jadi peternak dan perkututnya juara aduan, mba. Level suaranya macem-macem, yang paling mahal yang kuat kuknya xixixi. Aku ingat betul rumahku banyak tamu dan tiang-tiang bambu buat sangkar burung perkutut. Dan, setahu aku perkutut tidak berkicau dan bukan termasuk burung berkicau hehe. Tapi mungkin aku salah, kurang paham juga

    BalasHapus
  12. Ahaha bisa aja nih mbakku.. paragram terakhirnya bikin aku ngakak hehe.. baca tulisan ini jadi paham sedikit tentang dunia perburungan.. aku sama sekali ngga paham awalnya, setelah baca tulisan ini mulai sedikit paham hehe

    BalasHapus
  13. Dulu adekku suka banget pelihara burung kek gini, sampe ibuku marah-marah karena dia gak mau beliin pakan buat burungnya. Akhirnya lama-lama dia bosen dan dijual semua burungnya😂.

    BalasHapus
  14. Belum pernah pelihara burung sama sekali nih keluargaku mbak. Aku sukanya kucing.
    Tapi jadi sedikit tahu deh tentang burung perkutut ini. Seneng sih sebenernya denger kicauan burung itu (walo punya tetangga), apalagi pas pagi hari bikin seger. Hehe.

    BalasHapus
  15. Duh saya jadi pengen ikutan miara perkutut. Beberapa teman kantor sudah miara burung, kebanyak jenis murai sih.

    Jaman saya kecil dulu, burung perkutut identik dengan burung yang harga jualnya tinggi.

    BalasHapus
  16. Dulu Ayah juga pelihara burung perkutut Merpati, pas zaman SMP seru banget pulang sekolah kasih makan burung, Sayang sekarang sudah gak ada

    BalasHapus
  17. Aku belum pernah punya peliharaan. Tapi tetanggaku dulu pelihara banyak burung, jadi bisa denger kicauan merdu tiap paagi dari rumah tetangga.. Hihihi

    BalasHapus
  18. Aku nggak telaten kalau perilahar burung. meskipun begitu, aku menikmati sekali kicauan burung apalagi pada pagi hari. tetanggaku pelihara perkutut, nah kalo lagi manggung/berkicau suaranya merdu sekali.

    BalasHapus
  19. Aku baru tau perkutut itu hewan yang setia juga. Aku kurang tau kalau tentang perburungan soalnya ga pernah pelihara juga sih selama ini. Hehe

    BalasHapus
  20. Kalau lagi suasana di rumah aja kek saat ini, punya sahabat seperti kucing, anjing, apalagi perkutut ini jadi tak terasa suntuk ya, karena jadi ada kesempatan untuk merawatnya lebih baik lagi

    BalasHapus
  21. Baru tau simbolnya orang jawa ada 5, taunya cuma 1 aja yaitu piara burung. Hanya burung tertentu ya yang di pelihara..bukan burung kakak tua 😁

    BalasHapus
  22. Waktu di Lombok liat banyak banget penikmat burung. Sampe mau kerjapun burung peliharaannya dibawa dgn sangkarnya ditutup kain. Sesudah sampai baru kainnya dibuka.

    Sempat nanya katanya dengar kicauan burung kayak memberi efek terapi

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Pengalaman Pertama Urus Ganti Plat, STNK, dan Bayar Pajak Mobil

5 Serial Drakor Paling Seru 2018

Menjadi Cantik Tanpa Sakit? Bisa Dong!